Umie Nadzimah Layan Blog

Umie Nadzimah Layan Blog

Thursday, March 21, 2013

Tidak Pernah Sesal, 18



            ‘AZEEM, Hana tak dapat temankan waktu lunch nanti. Sibuk sangat. Berserabut rasa kepala.  Maaf ya. Rindu... ’
                        Itu SMS Lia Hana yang baru diterima Azeem  beberapa saat yang lalu.
            Takpe  my dear. Saya pun tiba-tiba sibuk yang amat . Sejuta kali rindu pada Hana. Tak sabar rasa nak jumpa...dan lagi tak sabar  menunggu masa Hana menjadi milik saya spenuhnya. Sayang....’
                        Sekejapan sahaja Azeem membalas SMS tersebut.
                        Jika Hananya  tengah berserabut kepala, diapun sama. Bukan masalah kerja sahaja, malah dia juga tengah runsing dengan  apa muslihat walidnya, sehingga boleh menimbulkan rasa curiga di hati.
                        Pertama, walid seperti sudah tahu banyak tentang hubungannya dengan Lia  Hana, dan dia cuba menghalangnya secara halus. Ini terbukti dengan kerja-kerja yang baharu sahaja dilambakkan ke bahu untuk digalas. Kerja-kerja di Hong Kong bukan di bawah tanggungjawabnya. Sejak dari dahulu lagi. Dan walid telah memberikan tanggungjawab itu kepada pekerja kepercayaan. Kini lain pula kata walid,  dia tidak mahu orang luar menguruskannya dan  memaksa Syed Azeem untuk melakukan. Alasan walid, dia bakal peneraju perniagaan keluarga. Sudah tiba masa dia mengambil tahu semua perkara.
                        Menerima gesaan walid, bermakna dia akan sentiasa berulang-alik ke negara tersebut. Secara tidak  lansung walid menambahkan kesibukannya, dan masa untuk dia bersama  Lia Hana akan terbatas atau mungkin  akan tiada lansung.
                        Syed Azeem kenal siapa walidnya! Dia tahu walid akan melakukan apa sahaja demi mencapai kehendak hati serta cita-cita dan impian sendiri.
                        Lihatlah apa yang telah dilakukan kepada kakaknya Syarifah Azeeta. Syed Azeem  serik melihat penderitaan kakak kesayangannya disebabkan kehendak walid! Dulupun Syed Azeem hampir terjerat sama. Tetapi takdir menyelamatkannya dari terus mengalami nasib yang serupa .
                        Kedua, walid telah menyuarakan niat untuk menyatukan semula dia dengan Syarifah Zalia. Huh! Walid, mati hidup semula pun Syed Azeem tidak akan mengutip kembali perempuan itu.
                        Sampai hati wallid! Setelah apa yang berlaku, dia masih berkeinginan untuk menjadikan Sharifah Zalia sebagai menantu. Jikapun   Syed Azeem masih menyayangi isteri tidak jadinya itu, dia tidak tergamak untuk merujuk semula.  Kerana dia seorang lelaki yang punya maruah!
                        Betul....dulu Syed Azeem kadang-kala masih ada sedikit kerinduan selepas di tinggalkan, tetapi kini sebesar hamapun perasaan itu tiada lagi. Hilang langsung hingga tak dapat dikesan lagi. Bagai di bawa angin terus ke benua yang tidak diketahui di mana atau mungkin juga telah hanyut ke lautan yang luas, sehingga tidak mampu dicari lagi.
                        Syed Azeem telah berjumpa cinta sejati....dan tidak mungkin dia akan berpaling lagi....
                        Cintanya sekarang berbeza dengan cinta yang dahulu. Cinta keduanya bukan di pengaruhi siapa-siapa. Ianya lahir dari getaran rasa semulajadi di setiap inci jasad dan nuraninya. Satu anugerah dari tuhan! Yang bersinar tanpa paksaan dan dorongan orang lain.     
**********
                        “APA penyakit dia doktor?”
                        Lia Hana ingin tahu, dengan tujuan mudah untuk dia mengendalikan apabila berlaku lagi kejadian seperti di malam itu. Tetapi doktor  perempuan tersebut seperti berat mulut pula untuk menjawab. Dia memandang sahaja gadis cantik di dihadapannya tanpa berkedip , seolah-olah  kagum . Membuatkan Lia Hana mula terperasan mungkin dia terlalu cantik....ha..ha...ha.
                        “Dia sudah berkahwin ke cik ?”
                        Akhirnya doktor itu mengeluarkan suara juga . Giliran Lia Hana pula yang terkedip-kedip mata  memandang doktor tersebut. Tetapi doktor itu biasa-biasa sahaja raut wajah dan bentuk badan. Tidak ada yang terlalu menarik untuk dipandang lama-lama. 

            Beberapa saat kemudian, Lia Hana terfikir akan sesuatu,  dahinya berkerut.
                        “Err...setahu saya  belum lagi. Kenapa doktor ?”
                        “Macam ini cik....sebenarnya dia  mengandung. Sudah hampir tujuh atau lapan minggu”.
                        “Hah ?”
                        Lia Hana  benar-benar terkejut. Bulat matanya memandang mata doktor tersebut. Doktor itu mengangguk perlahan, mengiyakan apa yang diperkatakan sebentar tadi. Dalam hatinya tidak habis-habis memuji kecantikan gadis dihadapannya itu. Lengkap serba serbi....sesetengah orang memang dilahirkan bertuah..memiliki segalanya.
                        “Doktor pasti ke ?”
                        Doktor tersenyum. Kalau orang lain mungkin dia sudah jeling. Dia kan doktor? Boleh pula tanya tidak pasti. Nasib baik yang dihadapannya ini punya aura istimewa.
                        “Iya cik...saya pasti. Ini imej imbasan yang di buat sebentar tadi. Sebab itu saya  nak berjumapa dengan  cik. Norlia ini seperti tidak stabil emosinya. Ditakuti dia akan membuat sesuatu di luar jangkaan. Klinik saya dah jadi panel pada syarikat ini sudah bertahun-tahun, sebab itu saya rasa amat bertanggungjawab dalam perkara ini”.
                        Lia Hana sekadar boleh mengangguk-angguk dengan penjelasan tersebut.
                        “Habis ? Apa pandangan doktor , yang perlu saya buat ?”
                        Doktor mengeluh.  Terlalu banyak kes-kes  salah laku remaja sekarang ini. Sebagai seorang pegawai perubatan yang telah lama berkecimpung dalam bidang ini dan  berjumpa berbagai golongan masyarakat, dia telah bertemu berbagai-bagai kes yang menggambarkan kehidupan masyarakat yang  pincang. Dan hari ini dia bertemu lagi...
                        “Entahlah cik...mungkin perkara ini boleh dibincangkan dengan keluarganya. Mungkin tindakan segera perlu dilakukan untuk menyelamatkan kandungan dan gangguan emosi. Mungkin juga kandungan tersebut terhasil  dari bukan kerelaannya. Kita jangan terlalu cepat membuat andaian yang negatif. Tangani dengan fikiran yang positif terlebih dahulu.
                        Samada dia berdosa atau tidak, tidak boleh dipertikaikan sekarang ini. Yang lebih penting adalah bagaimana menangani masalah ini . Sebab semuanya telahpun berlaku, jika hendak dibising-bisingkan sangat , tidak akan menyelesaikan masalah”
                        Lia Hana terdiam. Cuba menghadam kata-kata doktor di usia awal empat puluhan itu. Mungkin dia sudah banyak pengalaman sebegini, sebab itu mampu memberikan pendapat yang berbaur tanggungjawab sosial. Bukan hanya sekadar memberikan ubat itu-ini seperti mana yang diamalkan oleh segelintir pengamal  perubatan.
                        Lia Hana tidak pernah menghadapi situasi begini. Tidak seperti Abang Naim yang telah berjumpa berbagai-bagai masalah remaja, menjadikan dia  sungguh berpengalaman dalam menyelesaikannya. Tetapi bukankah Abang Naim seorang guru yang sungguh perihatin terhadap  pelajar yang bermasalah dari dahulu ? Itulah yang menjadikan dia begitu matang dalam perkara ini.
                        Lia Hana merasakan dia begitu berbeza berbanding keikhlasan Abanh Naim...

 **********
                        PANG!
                        Berdentum bunyi pintu bilik dihempas . Salina berang! Dia merasakan Lia Hana suka menyibuk . Dirinya sendiripun tak betul, suka-suka hati nak ambil tahu pasal orang lain.
                        Lia Hana tergamam di ruang tamu.  Tidak sangka pula dia Salina boleh tiba-tiba menjadi baran. Rasanya, dia cuma bertanya   dengan baik-baik, dan tidak terniatpun untuk mencetuskan situasi radang-meradang.
                        Sepatutnya Lia Hana yang menjadi marah, sebab kata-kata Salina  yang cukup pedas  , sungguh menusuk jantung hatinya.
                        “Yang kau sibukkan sangat ni kenapa Lia? Suka hati akulah nak buat apa. Masing-masing ada kehidupan masing-masing. Kubur asing-asing, tak ada sangkut paut dengan engkau. Emak bapak akupun tak konkong aku ke mana, kau pula yang lebih-lebih. Jagalah diri kau sendiri dulu, sebelum hendak menegur orang lain”.
                        “Lina, aku ni sayangkan kau. Jika ada apa-apa berlaku nanti, aku takkan memaafkan diri sendiri kalau terus membiarkan kau berperangai macam ni. Malam semalam beberapa kali mak dan ayah kau telefon aku bertanyakan di mana kau. Aku tak tahu nak jawab apa”.
                        “Hei Lia, kalau mak ayah aku tahu apa-apa pasal aku, kaulah yang bawa mulut tau. Aku tak mengaku dunia akhirat sebagai kawan aku lagi....”.
                        Suara Salina sudah meninggi. Matanya besar dihalakan pada Lia Hana.
                        “Lina, mereka dah tahupun, tapi bukan dari aku. Aku tak pernah cakap apa-apa pasal kau yang suka keluar malam sejak dua menjak ni. Bandar ni bukannya besar mana Lina, ada orang lain juga yang nampak”.
                        Lia Hana juga tidak mahu kalah ketika itu. Tetapi suaranya tetap mendatar, tidak pernah tinggi. Tidak perlu untuk terjerit-jerit kerana semuanya akan mengaibkan diri sendiri. Tidak manis didengari jiran-jiran .
                        “Tak payahlah kau nak berdolak-dalih dengan aku. Siapa sangat yang rajin bercerita dengan mereka, selain engkau.
            Kau dengar sini Lia, aku dengan Faiz tu sudah bertunang. Dan tak lama lagi dah nak nikah. Engkau dengan si Azeem tu , walau bergayut telefon bagai nak rak, tak ada apa-apa tandapun yang kau orang nak kahwin. Sedarlah diri tu sikit”.
            Laju jantung Lia Hana berdegup mendengar  kenyataan kawan baiknya selama ini. Di saat ini, dia benar-benar tidak percaya....inikah Salinanya?
            “Tapi Lina, bertunang , bukanlah lesen untuk kau lepas bebas dengan Faiz. Kena jaga juga kelakuan  kita, supaya tak berlaku perkara-perkara yang tak elok”
            “Engkau ni sebenarnya cemburu ke apa Lia ?  Ya....aku mengaku memang tiap-tiap malam aku keluar dengan Faiz, sebab siang dia sibuk bekerja dan akupun bekerja juga. Jadi malam sahajalah masa untuk kami berjumpa. Apa masalah kau sebenarnya?”
            “Aku cuma sekadar mengingatkan kawan yang aku sayang. Lagipun kau sendiri tahu, ramai dah yang bercakap-cakap tentang kau dan Faiz. Aku tak selesalah Lina. Kalau boleh aku tak nak dengar orang bercerita yang buruk-buruk pasal kau. Bila dengar, aku sedih sangat...”
            “Dah tu, kau pergi dengar buat apa? Entah-entah engkau pun sama, menokok tambah sana sini. Lepas tu pura-pura menasihati aku.
            Aaahh......sudahlah Lia, kau jagalah diri kau sendiri, tolong jangan kisahkan hal peribadi aku.....”
            Dengan suara yang kuat itu, sekejap kemudian pintu bilikpun menjadi mangsa.
            Lia Hana menjadi buntu di ruang tamu. Bukan niatnya untuk menjaga tepi kain Salina, tetapi gadis tembam itu sudah dianggapnya sebagai saudara sendiri. Mereka selalu berkongsi segala rasa,  selama ini tiada rahsia.
            Kenapa sekejapan sahaja Salina telah jauh berubah?
            Faiz juga. Sebelum ini, dia seorang yang begitu mentaati suruhan agama, dan mengingati nasihat orang tua. Tetapi sekarang ini seperti telah kehilangan prinsip yang baik itu.
            Adakah semua ini gara-gara perasaan cinta ? Waah....sungguh berkuasanya cinta! Dapat memukau teruna dara dalam jangka waktu yang cukup singkat. Boleh lupa segala-galanya.
            Tetapi sejati ke cinta yang begitu ? Atau sekadar mainan nafsu ?  Yang diapit oleh bisikan-bisikan syaitan?
            Lia Hana termenung panjang. Pagi semalam dia dikejutka oleh berita mengenai Norlia, dan petang ini pula terpaksa berhadapan dengan masalah Salina. Masalah yang berpusarkan kepada perkara yang sama. Perasaan cinta pasangan insan yang mengatasi kewarasan fikiran!
            Dan yang ada di fikiran Lia Hana juga sekarang ini, adakah dia juga termasuk di dalam golongan itu......

******
P/S : Jika ada sikit keliru , itu salah UN hehe....ada skip bab, sepatutnya ada bab   terlebih dahulu, tetapi disebabkan agak membosankan, UN lompat ke bab ni...pun bosan juga kan? Papun thanks sebab sudi layaaannn.... Sayang semua...

8 comments:

  1. Lama sangat tunggu sambungan...

    ReplyDelete
  2. nice day:)
    saya adalah saya hari ini karena pilihan-pilihan
    yang saya kemarin..


    bagi-bagi motivasi yaa.. :)


    http://wisataoutboundmalang.com/

    ReplyDelete
  3. salam...kalau blh jgn skip mana2 part citer...bosan ke, tak bosan ke, i rasa ianya amat diperlukan utk menjelaskan lagi perjalanan story tu...

    ReplyDelete
  4. Kahwinnnnnnnn!!!

    Kami di Kursus Pra perkahwinan Sentul Astana Mahabbah MASIH LAGI MEMBUKA RUANG menawarkan komisen kepada sesiapa yang berjaya mengajak rakan-rakannya mengikuti kursus kahwin di tempat kami hujung minggu ini.

    Jika berminat dan ingin mengetahui komisen tersebut, boleh email atau hubungi kami di talian 0107783143 (sara) & 0134675752-whatsapp (siti) email astanamahabbah@gmail.com

    Ayuh rebut peluang bersama-sama kami...

    "alhamdulillah dah ada dua buah novel umie...yg latest tu belum...tunggu kursus kahwin jalan, dapat gai, yeyyy boleh beli...tak sabar nak baca..."

    ReplyDelete
  5. uik dah habis ker citernyer tak der lagi ....hemmmm sambung la lagi ......lagi...dan lagiiiiii

    ReplyDelete
  6. Citer ni memg smpai bab 18 jer ker???plizz,plizz nak smbungn...tgh sronok baca ni..nak tau ending nyer...

    ReplyDelete